Pengumpulan data pengguna Xiaomi – mengapa ia membimbangkan?

Semua syarikat yang menjual smartphones dan peranti pintar mengumpulkan data pengguna yang bukan berita besar tetapi ketika menyesatkan pengguna dengan jugglery kata, itu pasti tidak dapat diterima. Dengan Mi 10 (beli terus Amazon.in) setelah menghantam kedai beberapa waktu yang lalu dan Mi 10 Pro akan segera hadir, ketakutan ini semakin bertambah.

Di sinilah Xiaomi berada di gawang yang melekit. Pelayar Mi dan Mint gergasi telefon pintar China baru-baru ini terperangkap dalam kontroversi mengenai ‘pengumpulan data pengguna’ walaupun ketika berada dalam ‘mod penyamaran’. Sebelum kita beralih ke kemas kini baru-baru ini, mari kita fahami bagaimana ia ditemui dan kesan yang tidak dapat dipertikaikan terhadap privasi dan identiti data pengguna.

Tingkah laku pengintipan

Pada minggu terakhir bulan April, 2020, Penyelidik keselamatan siber Gabi Cirlig membuat penemuan yang membimbangkan bahawa Redmi Note barunya 8 telefon pintar ‘menonton banyak perkara yang dilakukannya di telefon’. Sekiranya itu tidak cukup serius, data juga akan dihantar ke pelayan jauh yang dihoskan oleh Alibaba. Pelayan itu nampaknya disewa oleh Xiaomi.

Penyelidik menguji penyemak imbas lalai Xiaomi, hanya untuk mengetahui bahawa ia merakam semua laman web yang dikunjunginya, termasuk pertanyaan enjin carian di Google dan DuckDuckGo yang berfokus pada privasi. Semua yang dilihatnya pada ciri suapan berita peranti perisian Xiaomi juga dikongsi.

Pakar keselamatan lain, Andrew Tierney setuju dengan penemuan Cirlig dan menambah bahawa penyemak imbas Xiaomi di Google Play, termasuk Mi Browser Pro dan Mint Browser, sama mengumpulkan data yang sama.

Adakah mod penyamaran benar-benar begitu?

Walaupun dengan ‘mode penyamaran’ dihidupkan, penyemak imbas terus mengesan aktivitinya. Bukan hanya itu, telefon pintar itu merakam folder mana yang telah dia buka dan ke layar yang dia sapu, termasuk bar status dan halaman tetapan. Data ini dikirim ke pelayan jarak jauh di Singapura dan Rusia, sementara domain Web yang mereka host didaftarkan di Beijing. Xiaomi, bagaimanapun, telah menolak semua tuduhan pengumpulan data tanpa izin ini.

Mod privasi Pelayar Mi dan Mint

Menanggapi pengumpulan data pengguna pada penyemak imbasnya dalam mod penyamaran, Xiaomi mengeluarkan pembaruan dan menambahkan togol dalam tetapan penyemak imbas untuk menjelaskan dengan lebih baik apa yang berlaku dalam mod penyamaran.

Tombol “mod penyamaran yang dipertingkatkan” berbunyi: “Statistik data gabungan tidak akan diunggah ketika mod penyamaran dihidupkan.” Namun, pengguna percaya bahawa jika togol dihidupkan, statistik data pengguna tidak akan dimuat naik. Tetapi sebaliknya adalah benar.

Gambar di bawah menggambarkan masalahnya

Imej 1 daripada 2

Mod penyamaran sebelum kemas kini terkini (Kredit gambar: Xiaomi)

Imej 2 daripada 2

Pengumpulan data pengguna Xiaomi - mengapa ia membimbangkan? 1

(Kredit gambar: Xiaomi)

Jika togol diaktifkan, teks berubah menjadi “Tingkatkan pengalaman pengguna anda dengan memuat naik statistik data gabungan ketika mod penyamaran dihidupkan.” Berkongsi data semasa berada dalam mod penyamaran, cukup mengalahkan tujuan berada dalam mod privasi sejak awal, dan kata-kata ‘Enkanced Incognito Mode’ tidak menggambarkannya dengan tepat. Tidak hairanlah, kebanyakan pengguna bingung dengan pilihan kata ini.

Kemas kini untuk kemas kini!

Akhirnya, Xiaomi memperbaikinya dengan menyusun semula penerangan togol ke ‘Bantu kami meningkatkan Penyemak Imbas Mi / Mint’. Kini, mudah difahami pengguna dan tidak ada ruang untuk kesamaran. Pembaikan ini akan tersedia pada versi 12.2.4 Penyemak Imbas dan versi Mi 3.4.6 Penyemak Imbas Mint.

Begini rupa togol penyamaran yang dikemas kini

Imej 1 daripada 2

Teks keterangan baru selepas kemas kini terkini

Teks keterangan baru selepas kemas kini terkini (Kredit gambar: Xiaomi)

Imej 2 daripada 2

Pengumpulan data pengguna Xiaomi - mengapa ia membimbangkan? 2

(Kredit gambar: Xiaomi)

Dianjurkan agar pilihan pengumpulan data dinonaktifkan. Namun, memandangkan banyak pengguna sudah paranoid mengenai jenama China yang mengumpulkan data tanpa persetujuan, adalah lebih mudah dan selamat untuk beralih ke Chrome Google atau penyemak imbas Firefox Mozilla di Android. Adalah baik untuk diingat bahawa tidak ada perkara yang sama sekali tidak dikenali dan selamat dalam talian.

Melalui Forbes

0 Shares